Selamat datang

Doakan saya

Assalamualaikum wbt.


Semasa saya di Sekolah Permata Pintar, saya menyeru semua pengunjung blog ini doakan saya semoga:


1. Berjaya dengan keputusan cemerlang dalam setiap ujian semester SPM terutama yang diadakan bulan Mac dengan A.


2. Diberi kefahaman tinggi dalam memahami pelajaran SPM terutama elektif sains & universiti.


3. Lepasi skor ujian TOFEL(ujian bahasa inggeris), supaya dapat ambil ujian SAT & akhirnya ke universiti di Amerika Syarikat atau London dalam kerjaya saintis.


4. Lindungilah saya supaya sentiasa di bawah penjagaan Allah swt.


5. Diberi kejayaan mewakili apa-apa pertandingan seperti genius olimpiad atau sebagainya di peringkat antarabangsa atau kebangsaan serta sukan sekali.


6. Diberi ketaqwaan yang tinggi.


7. Kalau tidak dapat sekalipun ke AS, doakan saya supaya result SPM saya serta O & A level excellent supaya dapat kerjaya tinggi lumayan & belajar di overseas.


8. Doakan saya juga semoga tidak lalai mengingati Allah swt apabila saya berjaya nanti & dapat menggunakan kebijaksanaan serta kejayaan gemilang itu ke arah jalan Allah swt & Rasul demi meninggikan syariat islam & menyumbang kemajuan di Malaysia setaraf negara barat. Hal ini kerana saya merupakan aset harapan negara. Insya-Allah. Kalau ingin islam & Malaysia maju, doakan saya.


9.Kepada sesiapa yang doakan saya & dimakbulkan Allah swt, Dia akan balas kalian semua dengan balasan ganjaran dunia akhirat.


Untuk pengetahuan semua, saya akan belajar syllabus SPM aliran sains tulen & universiti seperti algebra, calculatus, bahasa jepun & perancis.

Amin..........

Merancang pengisian Ramadan

CUBA kembalikan ingatan kita pada hari-hari terakhir Ramadan lalu. Bawakan diri kita pada saat itu. Bayangkan diri kita berada dalam suasana hari-hari terakhir Ramadan tersebut.Ingatkah betapa hiba dan sayunya perasaan kita kerana Ramadan bakal pergi? Bagi yang benar-benar menghayati bulan mulia itu, terasa betapa Ramadan cepat berlalu. Terasa begitu banyak yang tidak sempat dilakukan. Terasa betapa banyak peluang membersihkan diri dan mendapat pahala dari Allah SWT, yang tidak dapat dimanfaatkan sebaik mungkin.
Akibatnya, ramai di antara kita berharap dapat bertemu semula dengan Ramadan. Kita berharap dipanjangkan umur untuk mengecap nikmat keberkatan Ramadan yang akan datang. Kita berazam, jika peluang itu diberikan, kita akan menggunakannya sebaik mungkin. Kita akan mengisinya dengan perkara mulia. Kita akan mengambil pengajaran dari ibadah yang diwajibkan ke atas umat Islam ini.
Itulah azam kita pada Ramadan lalu dan kini dengan izin-Nya, Ramadan itu datang lagi. Jadi, bersediakah kita melaksanakan azam yang kita pahatkan itu? Pastinya, perkara pertama yang harus dilakukan umat Islam adalah mensyukuri kedatangan bulan ini. Kita bersyukur kerana masih berpeluang bertemu Ramadan agar dapat menikmati keberkatan dan kemuliaan yang terkandung dalam bulan tersebut.
Seterusnya, adalah juga wajar bagi kita untuk mula merancang pengisian tertentu sempena bulan Ramadan. Namun, mungkin ada yang bertanya, kenapa perlu merancang? Kenapa kita tidak boleh melakukan seperti biasa dilakukan di bulan itu? Mungkinkah kita hanya melakukan apa sahaja yang orang lain lakukan? Bukankah itu lebih mudah?
Secara luarannya, sememangnya kita boleh membuat apa sahaja yang orang lain buat. Maknanya, kita lalui Ramadan itu dengan pengisian tertentu berdasarkan apa yang biasa dibuat. Namun, untuk memaksimumkan manfaat bulan tersebut sewajarnya kita mempunyai rancangan sendiri. Melaluinya, ibadat-ibadat yang ingin dilakukan dapat dijalani secara tersusun dan dilihat apa yang perlu ditambah atau diperbaiki.
Manfaat perancangan ini bukan sahaja dari sudut ibadat tetapi sebagai manusia yang serba lemah dan banyak terikat dengan hal-hal keduniaan, perancangan ini dapat menyeimbangkan manfaat duniawi dan akhirat. Sekurang-kurangnya, dengan perancangan itu, kita sudah dapat melihat tanggungjawab duniawi yang perlu dilaksanakan dan dalam masa sama, dapat juga melihat aspek-aspek peningkatan kerohanian yang ingin dijayakan. Tanpa perancangan, mungkin kesibukan melaksanakan tanggungjawab keduniaan akan menghakis kesungguhan mengejar keberkatan bulan Ramadan.
Apakah pula pengisian yang perlu ada dalam senarai semakan "Rancangan Memaksimumkan Manfaat Ramadan" itu? Isi kandungan perancangan itu sewajarnya meliputi perkara-perkara seperti menjalani puasa dengan sebaik mungkin, lebih banyak membaca al-Quran, memahami isi kandungannya, banyak berzikir, meningkatkan kualiti solat wajib dan kuantiti solat sunat, rajin bersolat malam, rajin bersedekah, menunaikan zakat, lebih banyak melakukan ibadah bersama keluarga, banyakkan bertaubat, beriktikaf di masjid dan sebagainya.
Selain, pengisian penting di atas, pengisian lain yang tidak kurang pentingnya ialah bersederhana dalam soal makan, menjaga mulut dari perkataan sia-sia, elakkan membazir, banyakkan membaca bahan bacaan yang baik, rajin membantu orang lain, bersangka baik sesama manusia, memerhati dan merenung alam dengan niat mensyukuri nikmat Ilahi, berusaha menjaga hak makhluk Allah SWT lain, muhasabah diri dan lain-lainnya.
Setelah menyenaraikan semua yang dirancang, satu keperluan lain perlu ada ialah keazaman untuk mengikuti rancangan yang telah dibuat. Ini amat penting kerana perancangan tanpa ada tindakan hanyalah sia-sia.
Apa yang lebih merugikan, manfaat yang cuba dicapai akan berlalu begitu saja. Maka, jadilah kita tergolong dalam kalangan orang yang rugi seperti sabda Rasulullah SAW: "Sungguh rugilah seseorang yang menyambut Ramadan kemudian melepaskannya, sedang dosa-dosanya belum diampuni" (HR Tirmidzi). Bukan sahaja kerugian tetapi kita sebenarnya menzalimi diri kerana peluang memperbaiki diri sudah di tangan tetapi dilepaskan begitu sahaja.
Dalam perancangan ini, sewajarnya kita memikirkan bukan sahaja manfaat untuk diri sendiri tetapi melibatkan manfaat yang boleh diberikan kepada orang lain.
Misalnya, dalam soal beribadat, yang wajib mahupun sunat, jangan lupa melakukan secara bersama dengan ahli keluarga mahupun rakan-rakan rapat.
Adalah lebih mulia kita mencapai sesuatu yang baik secara bersama, apatah lagi jika kebersamaan itu melibatkan ahli keluarga mahupun rakan-rakan atau saudara-mara yang rapat.
Diharapkan, semoga dengan perancangan yang dibuat, kita lebih bersemangat untuk melangkahkan kaki ke bulan Ramadan. Dalam masa sama, semoga dengan perancangan itu, kita bakal meninggalkan Ramadan dengan jiwa, minda dan tingkahlaku yang kekal mulia dan terdidik. Akhir kata, Selamat menyambut Ramadan!

Tiada ulasan:

Carian pintas artikel blog ini

Blog lain

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails