Selamat datang

Doakan saya

Assalamualaikum wbt.


Semasa saya di Sekolah Permata Pintar, saya menyeru semua pengunjung blog ini doakan saya semoga:


1. Berjaya dengan keputusan cemerlang dalam setiap ujian semester SPM terutama yang diadakan bulan Mac dengan A.


2. Diberi kefahaman tinggi dalam memahami pelajaran SPM terutama elektif sains & universiti.


3. Lepasi skor ujian TOFEL(ujian bahasa inggeris), supaya dapat ambil ujian SAT & akhirnya ke universiti di Amerika Syarikat atau London dalam kerjaya saintis.


4. Lindungilah saya supaya sentiasa di bawah penjagaan Allah swt.


5. Diberi kejayaan mewakili apa-apa pertandingan seperti genius olimpiad atau sebagainya di peringkat antarabangsa atau kebangsaan serta sukan sekali.


6. Diberi ketaqwaan yang tinggi.


7. Kalau tidak dapat sekalipun ke AS, doakan saya supaya result SPM saya serta O & A level excellent supaya dapat kerjaya tinggi lumayan & belajar di overseas.


8. Doakan saya juga semoga tidak lalai mengingati Allah swt apabila saya berjaya nanti & dapat menggunakan kebijaksanaan serta kejayaan gemilang itu ke arah jalan Allah swt & Rasul demi meninggikan syariat islam & menyumbang kemajuan di Malaysia setaraf negara barat. Hal ini kerana saya merupakan aset harapan negara. Insya-Allah. Kalau ingin islam & Malaysia maju, doakan saya.


9.Kepada sesiapa yang doakan saya & dimakbulkan Allah swt, Dia akan balas kalian semua dengan balasan ganjaran dunia akhirat.


Untuk pengetahuan semua, saya akan belajar syllabus SPM aliran sains tulen & universiti seperti algebra, calculatus, bahasa jepun & perancis.

Amin..........

Israel bunuh kemanusiaan



WIRA-wira Malaysia yang dijangka selamat tiba hari ini.

ESOK genap seminggu kejadian serangan maut oleh komando Israel terhadap kapal Mavi Marmara yang mendahului enam kapal lain dalam perjalanan membawa pelbagai barangan bantuan untuk penduduk Genting Gaza yang dikepung sejak 2006.

Kejadian mengerikan itu yang didakwa mengakibatkan 19 aktivis terbunuh dan berpuluh-puluh yang lain cedera telah mencetuskan kemarahan penduduk dunia terhadap kekejaman rejim Zionis yang semakin tidak berperikemanusiaan.
Jika selama ini mereka yang terkorban hanya melibatkan penduduk Palestin yang sekian lama ditindas dan dinafikan hak mereka, kali ini kekejaman mereka semakin menggila dengan membunuh dan menyerang aktivis yang berasal dari pelbagai negara di seluruh dunia yang bersatu demi menyatakan ketidakadilan rejim Zionis terhadap penduduk Gaza.
Namun semua itu tidak langsung diambil kira oleh tentera Zionis yang sanggup membutakan hati dan perasaan mereka untuk melepaskan tembakan terhadap mereka yang tidak berdosa semata-mata mereka ini dilihat sebagai kelompok manusia yang berani menyuarakan keadilan untuk mereka yang tertindas.
Malah lebih keji lagi kelompok manusia berani yang terdiri dari lebih 600 orang dianggap pengganas dengan alasan mereka ini menyerang tentera mereka dengan pelbagai senjata yang sebenarnya tidak pasti kewujudannya.
Rejim Zionis merupakan kelompok manusia yang bijak mereka-reka cerita yang jika tidak dinilai sebaiknya akhirnya orang lain pula yang dilihat kejam dan salah. Apatah lagi dengan kawalan media oleh mereka akhirnya para pejuang ini pula dikatakan menyerang mereka dengan senjata tajam dan perlatan lain yang tidaklah sehebat senjata milik komando mereka.
Namun hakikatnya manusia bukan sebodoh yang disangka Israel. Maka kita boleh lihat sendiri bagaimana sepanjang minggu ini seluruh negara mahupun dunia bagaikan dicabar dengan kekejaman Israel yang terus biadab melancarkan kekejaman mereka.
Kali ini bukan terhadap rakyat Palestin tetapi terhadap segerombolan penduduk dunia yang cuba menyampaikan bantuan yang sangat diperlukan penduduk di Genting Gaza yang sekian lama dinafikan hak mereka sebagai rakyat asal yang dirampas tanah airnya.
Bongkak
Apa yang pasti perasaan bongkak yang melampau kerana beranggapan bangsa Yahudi sebagai bangsa terbaik mengakibatkan mereka hilang segala sifat sifat kemanusiaan yang dianugerahkan tuhan kepada manusia.
Akibat dari terlalu mementingkan diri dan sentiasa beranggapan manusia lain selain bangsa Yahudi sebagai lemah dan tidak berguna mengakibatkan bangsa itu terus menidakkan hak dan perasaan orang lain.
Maka alasan itulah yang digunakan mereka untuk menyerang dan membunuh rombongan flotila pembebasan yang membawa bantuan kemanusiaan ke Genting Gaza.
Memang bukan semua orang Yahudi menerima apa yang dilakukan oleh bangsa mereka itu sebagai sesuatu yang dibenarkan, namun akibat dari terlalu terpengaruh dengan agenda pihak rejim Zionis kebanyakan mereka turut sama menghalalkan tindakan mereka yang langsung tidak boleh diterima oleh setiap manusia normal dan bermaruah.
Kesemua pejuang ini hanyalah manusia biasa yang insaf dan sedih dengan penindasan dan kekejaman yang dilakukan terhadap rakyat Palestin yang menderita sejak sekian lama. Apa yang dilakukan rombongan itu bukan sesuatu yang tidak berperikemanusiaan apatah lagi menyimpang dari semangat kebebasan dan hak asasi manusia yang selama ini diperjuangkan dengan begitu hebat oleh kelompok Barat.
Seluruh dunia tahu akan penderitaan dan penyiksaan yang berlaku terhadap Palestin dan bantuan yang dihulurkan untuk membantu mereka oleh rombongan flotila pembebasan ini cuma sekelumit usaha untuk meringankan beban yang terpaksa ditanggung mereka.
Namun akhirnya atas alasan yang sangat dangkal, mengarut dan langsung tidak boleh diterima akal serangan ini dihalalkan.
Atas alasan apa semua ini dibenarkan. Apakah mereka ini melanggar hak asasi manusia, apakah mereka menceroboh sempadan negara ataupun apakah mereka ini kumpulan pengganas. Bagi pihak Yahudi semua alasan boleh dicipta kerana mereka yang menyebar segala jenis fahaman dan kepercayaan yang kini seolah-olah wajib diikuti oleh manusia. Apakah tindakan mereka menyerang kapal tidak bertentangan dengan hak asasi manusia yang sering diuar-uarkan mereka.

Dituduh
Kenapa apabila melibatkan umat Islam walaupun ia atas nama bantuan kemanusiaan mereka akan dituduh dengan pelbagai pelbagai fitnah yang sangat berat sebelah. Lebih menyedihkan ramai daripada pihak yang cuba menyalurkan bantuan ini terdiri dari mereka yang bukan Islam malah terdapat mereka dari kalangan rakyat Yahudi.
Namun semua itu langsung tidak dihiraukan oleh pihak Israel malah tindakan mereka ini begitu berani seolah-olah mereka menggambarkan mereka sanggup melawan seluruh dunia sekalipun asalkan kepentingan mereka terus dipertahankan.
Mungkin mereka menilai usaha ini sebagai sesuatu yang tidak penting namun bagi penduduk Gaza mereka benar-benar mengharapkan bantuan sebegini sampai kepada mereka. Jika kita lihat realiti sebenar rakyat Gaza apakah mereka mampu untuk meneruskan kehidupan mereka secara normal jika seluruh kawasan sempadan mereka dikepung sejak 2006.
Malah hampir setiap minggu ada saja serangan yang dilancarkan oleh tentera udara Israel di kawasan mereka, sesuatu yang pasti tidak boleh ditentang mereka yang hanya mampu bertindak dengan peralatan yang kuno berbanding kecanggihan senjata Israel.
Namun apa yang pasti pembelaan untuk mereka yang terkorban pastinya tidak akan berlaku seperti yang diharapkan. Seperti biasa bantahan demi bantahan mahupun perarakan untuk menentang kekejaman rejim Zionis akan berakhir begitu saja tanpa sebarang penyudah yang nyata. Semua ini akan berlangsung umpama mencurah air ke daun keladi.
Apatah lagi dengan keupayaan terhad negara sekutunya Amerika Syarikat (AS) dan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) yang “ditarik hidungnya” oleh Israel pastinya semua episod ini akan berakhir begitu sahaja tanpa sebarang signifikan.
Mungkin kita berasa sudah kehabisan upaya untuk membantu rakyat Palestin yang begitu mendambakan kebebasan dan kehidupan yang lebih bermakna. Namun hakikatnya usaha kecil oleh flotila pembebasan Gaza ini mampu memberi impak yang lebih berkesan jika ia melibatkan jumlah kapal dan penduduk dunia yang lebih besar jumlahnya.
Bayangkan dengan ratusan kapal dan puluhan ribu penduduk dunia berpadu usaha dan tenaga mengajar kebongkakan Israel untuk menghantar bantuan secara aman, pastinya ruang penjara mereka tidak cukup untuk menempatkan semua mereka.
Mungkin mereka akan ditahan dan dihalau namun usaha berterusan tanpa perasaan takut dan mengalah pastinya mampu menggerunkan rejim Zionis untuk bertindak lebih ganas. Apa yang pasti PBB, AS dan semua sekutu Israel bukanlah jalan terbaik untuk menyelesaikan masalah ini kerana sudah nama pun sekutu.
Hanya dengan iltizam dan semangat yang tinggi seperti yang ditunjukkan oleh wira-wira kita termasuklah 12 rakyat Malaysia yang mungkin sampai hari ini perlu dijadikan landasan dan untuk mengajar Israel siapa sebenarnya syaitan bertopengkan manusia.

Tiada ulasan:

Carian pintas artikel blog ini

Blog lain

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails