Selamat datang

Doakan saya

Assalamualaikum wbt.


Semasa saya di Sekolah Permata Pintar, saya menyeru semua pengunjung blog ini doakan saya semoga:


1. Berjaya dengan keputusan cemerlang dalam setiap ujian semester SPM terutama yang diadakan bulan Mac dengan A.


2. Diberi kefahaman tinggi dalam memahami pelajaran SPM terutama elektif sains & universiti.


3. Lepasi skor ujian TOFEL(ujian bahasa inggeris), supaya dapat ambil ujian SAT & akhirnya ke universiti di Amerika Syarikat atau London dalam kerjaya saintis.


4. Lindungilah saya supaya sentiasa di bawah penjagaan Allah swt.


5. Diberi kejayaan mewakili apa-apa pertandingan seperti genius olimpiad atau sebagainya di peringkat antarabangsa atau kebangsaan serta sukan sekali.


6. Diberi ketaqwaan yang tinggi.


7. Kalau tidak dapat sekalipun ke AS, doakan saya supaya result SPM saya serta O & A level excellent supaya dapat kerjaya tinggi lumayan & belajar di overseas.


8. Doakan saya juga semoga tidak lalai mengingati Allah swt apabila saya berjaya nanti & dapat menggunakan kebijaksanaan serta kejayaan gemilang itu ke arah jalan Allah swt & Rasul demi meninggikan syariat islam & menyumbang kemajuan di Malaysia setaraf negara barat. Hal ini kerana saya merupakan aset harapan negara. Insya-Allah. Kalau ingin islam & Malaysia maju, doakan saya.


9.Kepada sesiapa yang doakan saya & dimakbulkan Allah swt, Dia akan balas kalian semua dengan balasan ganjaran dunia akhirat.


Untuk pengetahuan semua, saya akan belajar syllabus SPM aliran sains tulen & universiti seperti algebra, calculatus, bahasa jepun & perancis.

Amin..........

Siapa layak dipilih jadi pemimpin?

SUDAH beberapa kali jangkaan tarikh pembubaran Dewan Rakyat bagi membolehkan Pilihan Raya Umum Ke-13 menjadi teka-teki dan pada tarikh 11 November lalu ramai yang membuat perhitungan, Perdana Menteri yang baru pulang dari mengerjakan haji akan membuat pengumuman atas andaian mendapat petunjuk sudah tiba masanya.
Bagaimanapun, dalam teka-teki tersebut, banyak juga lontaran pendapat mengenai bakal calon yang akan dipilih. Dari sudut pandangan Perdana Menteri, calon yang boleh menjamin kemenangan itulah yang akan diberikan peluang, kerana dalam politik perjuangan, kepentingan pertubuhan yang diwakili itu adalah lebih penting daripada kemenangan peribadi.
Dalam situasi sedemikianlah maka ada di antara kita mula memikirkan, bagaimana untuk menentukan wajah sebenar pemimpin yang kita impikan.
Adakah kita memerlukan seorang pemimpin yang memimpin dengan berkesan atau seseorang yang hanya kelihatan warak?
Watak-watak seperti itu memang sentiasa hadir dalam politik Malaysia. Ada mereka yang warak, tetapi tidak boleh memimpin dengan berkesan dan jahil dengan selok-belok pengurusan.
Jawapan yang pasti ialah kita memerlukan seseorang pemimpin yang dapat memenuhi dua sifat tersebut, iaitu warak dan mahir dengan soal-soal pengurusan.
Pengutamaan sepatutnya diberikan kepada mereka yang mempunyai dua kelebihan ini dan bila tidak dapat kedua-duanya maka yang mempunyai kemampuan mengurus itulah yang patut didahulukan sebagaimana urutan yang disebutkan di dalam al-Quran itu, Surah al-Qasas ayat 26.
Mereka yang warak adakalanya tidak mampu memimpin dengan baik kerana melihat dirinya dalam konteks kesempurnaan peribadi. Orang seperti inilah yang telah menimbulkan banyak kekalutan dalam masyarakat.
Sifat waraknya telah menyebabkan dirinya dinilai yang terbaik, tidak ada cacat dan cela. Cara itu akhirnya menjerumuskan pemimpin yang warak itu dalam bingkai pemujaan peribadi yang melampau.
Rakyat terus teruja dan memuja pemimpin itu sehingga melihat kesalahan yang dilakukan tidak mendatangkan musibah. Penderitaan dan kesusahan rakyat bukan salah pemimpin, ia adalah takdir yang telah ditentukan.
Kemiskinan rakyat bukan kerana kegagalan pemimpin untuk menyediakan ruang dan peluang, tetapi ia adalah hakikat yang mesti diterima tanpa banyak soal.
Pemimpin yang warak tidak dinilai telah gagal sedangkan rakyat meletakkan harapan yang besar agar nasib mereka dapat diperbaiki. Seorang pemimpin yang warak sentiasa menggugah emosi, mendorong pengikutnya agar lebih banyak bersabar dan memikirkan bahawa kehidupan sebenarnya bukanlah untuk mencipta kemewahan dan kesempurnaan di dunia.
Dunia hanyalah pinjaman dan segala apa yang dimiliki tidak akan menjamin kebahagiaan di akhirat. Itulah putaran ganas politik yang dimainkan oleh pemimpin yang sentiasa menampilkan dirinya sebagai orang yang warak.
Atas kegagalan pemimpin yang warak menguruskan segala sumber dengan berkesan, setiap kali dibangkitkan kelemahan-kelemahan itu akan diserang pula bersama kesimpulan, orang yang sentiasa mendorong kepada perubahan telah mengetepikan agama.
Apabila orang mempersoalkan apakah telah dilakukan sepanjang tempoh menjadi pemimpin, jawabnya juga mudah, semakin ramai rakyat memahami Islam?
Benarkah pemimpin yang warak itu berupaya meningkatkan kefahaman mengenai Islam kepada pengikutnya? Jika benar, maka secara jelas kita tidak akan mempunyai perangkaan gejala sosial yang sentiasa meningkat setiap tahun.
Tentunya juga petunjuk buang bayi, penagihan dadah, pecah rumah, maksiat dan penghidap HIV/AIDS tidak membimbangkan. Tentunya juga perpecahan dalam masyarakat tidak melebarkan sengketa dan pemencilan silaturrahim.
Al-Quran memberikan peringatan agar membuat keputusan secara bijaksana untuk memilih pemimpin. Bahkan, ketika ditanya mengenai dua orang calon pemimpin, Imam Ahmad Ibnu Hanbal menjelaskan, tidak mudah untuk mencari seorang pemimpin yang dapat memenuhi kedua-duanya.
Pemimpin pertama menunjukkan kekuatan fizikal tetapi banyak berbuat dosa. Pemimpin kedua, warak tetapi lemah dalam kepimpinan.
Jawab Imam Ahmad Ibnu Hanbal, "Orang pertama, dosanya dipikul sendiri sedangkan kekuatannya mendukung kepentingan ummah; dan orang kedua kewarakannya adalah untuk diri sendiri sedangkan kelemahannya membawa petaka kepada orang yang dipimpinnya." Maka yang sepatutnya kita pilih ialah orang pertama kerana sentiasa mencari jalan untuk mensejahterakan orang yang dipimpinnya.
Dalam memilih pemimpin, Nabi Muhammad SAW bersabda: Siapa yang mengangkat seseorang untuk satu jabatan yang berkaitan dengan urusan masyarakat sedangkan dia mengetahui ada yang lebih tepat, maka sesungguhnya ia telah mengkhianati Allah, Rasul dan kaum Muslim. Maknanya, seseorang yang kelihatan warak itu belum tentu boleh mengurus dengan berkesan dan ini telah dibuktikan.
Ada pemimpin yang hanya bercakap mengenai dosa dan pahala bila mendekati pengikutnya, tetapi dalam masa yang sama memaki-hamun orang yang tidak sehaluan dengan pandangan dan keputusannya.
Pemimpin sedemikian sebenarnya telah lupa bahawa menjadi pemimpin adalah tanggungjawab. Prinsip tanggungjawab ini meliputi membantu menyelesaikan masalah rakyat dan meletakkan kekudusan niat mencari keredhaan Allah SWT.
Pemimpin tersebut tidak sombong, sentiasa merendahkan diri dan berkorban kepada rakyat. Ini tidak berlaku dalam sesetengah pemimpin yang menampakkan dirinya yang warak, kerana kewarakan itulah menjadikan dirinya terperangkap dalam kata-kata, manis sebelum dapat kuasa, setelah berkuasa memupuk budaya sempit, jumud dan keterlaluan sehingga semuanya buruk kecualilah dirinya sendiri.
Semuanya salah dan mengundang kecelakaan kecualilah menerima kesehaluan makna dengan corak politik, kuasa yang ada dipertahankan selagi hayat dikandung badan, manakala orang lain sudah lama mendesak agar berundur, kerana kewarakan itu tidak mampu menepis kegagalannya mengurus masalah rakyat.
Inilah wajah pemimpin yang seharusnya ditolak, kerana kewarakannya tidak boleh menjamin kehidupan rakyat yang lebih baik, kewarakan digunakan sebagai kriteria mengekalkan kuasa dan menjerut emosi beragama.
Nilai-nilai agama diperdagangkan sehingga melahirkan tingkah politik dan kecurangan, rakyat menjadi semakin jumud dan tidak berani berubah.
Kalau hanya warak menjadi pilihan, kenapa Allah SWT tidak memilih malaikat untuk menjadi khalifah?

Tiada ulasan:

Carian pintas artikel blog ini

Blog lain

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails