Selamat datang

Doakan saya

Assalamualaikum wbt.


Semasa saya di Sekolah Permata Pintar, saya menyeru semua pengunjung blog ini doakan saya semoga:


1. Berjaya dengan keputusan cemerlang dalam setiap ujian semester SPM terutama yang diadakan bulan Mac dengan A.


2. Diberi kefahaman tinggi dalam memahami pelajaran SPM terutama elektif sains & universiti.


3. Lepasi skor ujian TOFEL(ujian bahasa inggeris), supaya dapat ambil ujian SAT & akhirnya ke universiti di Amerika Syarikat atau London dalam kerjaya saintis.


4. Lindungilah saya supaya sentiasa di bawah penjagaan Allah swt.


5. Diberi kejayaan mewakili apa-apa pertandingan seperti genius olimpiad atau sebagainya di peringkat antarabangsa atau kebangsaan serta sukan sekali.


6. Diberi ketaqwaan yang tinggi.


7. Kalau tidak dapat sekalipun ke AS, doakan saya supaya result SPM saya serta O & A level excellent supaya dapat kerjaya tinggi lumayan & belajar di overseas.


8. Doakan saya juga semoga tidak lalai mengingati Allah swt apabila saya berjaya nanti & dapat menggunakan kebijaksanaan serta kejayaan gemilang itu ke arah jalan Allah swt & Rasul demi meninggikan syariat islam & menyumbang kemajuan di Malaysia setaraf negara barat. Hal ini kerana saya merupakan aset harapan negara. Insya-Allah. Kalau ingin islam & Malaysia maju, doakan saya.


9.Kepada sesiapa yang doakan saya & dimakbulkan Allah swt, Dia akan balas kalian semua dengan balasan ganjaran dunia akhirat.


Untuk pengetahuan semua, saya akan belajar syllabus SPM aliran sains tulen & universiti seperti algebra, calculatus, bahasa jepun & perancis.

Amin..........

Ucapan tahun baru & bina azam setiap hari

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera.
Saya mengucapkan selamat tahun baru 2013 kepada semua orang di dunia ini dan laksanakan azam anda semua. Allhamuduillah!! Akhirnya saya berjaya menyiapkan proposal research bersama dua orang kawan saya untuk tahun ini. Topiknya bulan September ini insya-Allah. Esok bermulalah alam baru dan alam persekolahan. Semoga impian saya untuk tahun ini menjadi kenyataan, insya-Allah.

Menyemat azam setiap kali tahun baru bertandang bukan perkara asing di kalangan orang kita. Pelbagai perkara masuk dalam senarai dengan sasaran untuk dipenuhi sebelum helaian kalendar ditutup.
Cuba tanya diri sendiri, adakah kita sudah berjaya menunaikan azam yang kita sematkan tahun lalu atau tahun sebelumnya? Soalnya, adakah kita menyemat azam atau menyimpulnya? Menyemat azam sama seperti menanam biji benih. Apabila tumbuh pokok, setiap hari kita siram dan tabur baja untuk menyuburkannya. Apabila besar, ia berbuah dan dapat kita kecapi hasilnya.
Bagaimanapun, jika anda cuma menyimpul azam, sukarlah untuk mencapainya. Ia umpama tali yang tidak diikat kemas atau benang yang kusut bergumpal, tentu sukar untuk kita leraikan.

Berjaya atau tidak, setiap tahun kita tidak pernah jemu memperbaharui azam. Semuanya berhasrat menjadi manusia yang lebih baik, meninggalkan perangai buruk, penuh wawasan untuk mempertingkatkan hidup, kerjaya dan masa depan.

Apa azam tahun baru anda? Itu soalan biasa diajukan setiap kali menjelang tahun baru. Mengiringi tahun baru dengan azam baru ialah fenomena manusia zaman kini yang gemar bergantung pada tempoh tertentu untuk membentuk falsafah hidup serta perkara yang ingin dicapai dalam hidup.

Tidak dinafikan, kebanyakan individu berazam mahu menghentikan sifat boros dan berusaha untuk mempunyai wang simpanan yang banyak. Namun, setiap tahun, ia cuma tinggal angan-angan kerana mata sering tergoda dengan jualan murah atau barangan yang cantik.

Mereka yang berazam mahu menguruskan badan juga tidak kurang hebat dugaannya. Asalnya mahu tubuh yang kurus atau lebih langsing, tetapi poket pula yang kurus kerana terbuai dengan selera makan yang besar.

Bagi mereka yang berazam untuk menjadi seorang yang lebih produktif dalam pekerjaan atau meningkatkan kerjaya, cabaran dihadapi juga besar. Masalah utama, malas, kurang bersemangat, faktor kesihatan, masalah keluarga dan persekitaran menjadi kekangan untuk mara sebagai pekerja yang hebat.

Bagi Pakar Motivasi, Dr HM Tuah Iskandar, azam atau kemahuan, keinginan mahupun cita-cita sebenarnya adalah niat. Ia perlu dibina setiap hari iaitu setiap kali bangun tidur di waktu pagi. Jika tidak tercapai untuk hari itu, kita lanjutkan jangka masa untuk ke minggu, bulan dan tahun.

Menurutnya, azam letaknya di hati dan setiap kali bangun tidur di waktu pagi, kita perlu membulatkan tekad untuk berjaya mencapai azam.

“Ketika bangun pagi dalam keadaan bilik masih gelap adalah waktu sesuai untuk kita berazam kerana waktu itu hati suci, padu dan padat manakala tenaga masih besar.

“Dalam Islam, azam dipanggil niat. Niat yang kukuh akan meledakkan diri kita untuk mencapai azam dengan kesungguhan. Mohon kepada Allah semoga azam kita direstui dan dipermudahkan.

“Kepada generasi baru yang meraikan sambutan tahun baru pada penghujung malam sambil memasang lilin dan bersorak kegembiraan, itu sebenarnya bukan azam baru. Tak jadi kalau azam dilakukan dengan cara itu,” katanya.

Jutawan Internet juga pakar motivasi, Dr Irfan Khairi, berpendapat antara azam yang perlu ada dalam setiap individu ialah kekayaan. Ia meliputi semua aspek iaitu kekayaan minda dan rohani selain memperkayakan semangat kekeluargaan dan kemasyarakatan.

Katanya, jika sesuatu azam tidak tercapai, ada dua kemungkinan sama ada ia terlalu besar atau jangka waktu untuk mencapainya terlalu singkat.

“Jika berlaku keadaan seperti itu, untuk merealisasikan azam, kita perlu mengecilkan sedikit sasaran atau memanjangkan tempoh untuk mencapainya.

“Beberapa langkah perlu diambil untuk mencapai azam iaitu kita perlu memastikan keinginan yang amat tinggi kerana jika tidak, kita tidak akan berusaha bersungguh-sungguh untuk mencapainya.

“Selain itu, perlu ada ilmu bagaimana untuk mencapainya. Kepentingan ilmu disebut lebih 700 kali dalam al-Quran. Kita juga tidak sepatutnya berputus asa merealisasikan azam berkenaan,” katanya.

Mengenai ramalan kiamat akan berlaku 2012, Dr Ifran berkata, usah terlalu percaya kerana berlakunya hari kiamat ialah rahsia Allah sebaliknya sebagai umat-Nya, kita perlu melipatgandakan amalan sebagai bekalan.

Malah, hadis ada menyebut beramal seperti kita akan mati esok tetapi bekerja seperti kita akan hidup selama-lamanya. Tidak kira apa juga keadaan, kita perlu berusaha dan bekerja seperti biasa.

Dalam pada mahu mencapai sesuatu azam untuk memperbaiki dan mempertingkatkan diri sendiri, seharusnya kita tidak lupa untuk mensyukuri setiap rahmat dan nikmat yang Allah berikan, anugerah kesihatan selain memelihara keharmonian dan kemakmuran negara.

Bagi golongan muda, tahun baru tidak sepatutnya disambut dengan gaya Barat yang menganjurkan pesta, berdua-duanya dengan pasangan mahupun terbabit pergaulan bebas. Lebih utama, kita sepatutnya menanam azam di tahun baru Islam.

Bukan mahu menyekat kebebasan mereka yang ingin merasai nikmat sebagai orang muda, tetapi biarlah setiap perbuatan yang dilakukan tidak seharusnya melampaui batas agama dan moral. Ini kerana, dibimbangi setiap bulan September, media cetak dan elektronik melaporkan kes pembuangan bayi di tong sampah, sungai mahupun tangga masjid.

Tiada ulasan:

Carian pintas artikel blog ini

Blog lain

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails